Deodoran!!

Gue punya temen yang berciri – cirikan rambut “galing” itulah ciri – ciri yang paling mencolok dari temen gue yang satu ini, temen gue tentunya punya nama, dia diberi nama oleh orang tuanya dan panggilnya vandy, vandy merupakan teman seperjuangan gue dari mulai SMP sampe sekarang SMA, vandy temen gue satu ini merupakan temen sebangku semasa SMP gue dan temen gue ini mempunya hobi yang sama yaitu jalan – jalan bukan sembarang jalan – jalan melainkan jalan – jalan yang tentunya jalan kaki kalo kemana – mana alias kita ini pelit kalau urusan sama yang namanya ongkos.

Hari ini vandy main ke rumah gue bareng temen gue yang satu lagi dia adalah spesies langka yang gue temukan, selain langka dia mempunyai kebiasaan aneh dalam menulis puisi selalu menyisipkan kata “Bak” di setiap puisinya dia mempunyai nama Gilang

Entah apa tujuan mereka datang ke rumah gue disaat gue mau beli pulsa listrik alias toke(n) listrik di rumah gue kala itu sedang sekarat dan tinggal menuju ajal, kita bertemu di jalan sebelum mereka nyampe rumah gue dan gue ajak mereka buat anterin gue beli token, di jalan gue di suguhi makanan yang berdasar dari tahu kuning yang di dalamnya berisi toge, cabe, sambal yang sangat pedas, sebutlah dia adalah “Tahu Pedas”, gue menolak untuk menerima tawaran si bak karena perut gue alerhi bilamana gue kasih “Tahu pedas” dan gue sangat cinta terhadap perut gue gak mau kenapa – napa berabe urusan nya.

Singkat cerita kita nyampe rumah gue dan bergegas menuju kamar kesayangan gue, vandy dan gilang membawa sebuah buku yang gak asing bagi gue. karena mereka suka tentang dunia persastraan buku yang di bawa adalah biografi chaeril anwar. lalu gue bawa buku “Manusia Setengah Salmon” yang isinya berupa cerita komedi.

Disana masing – masing membaca bukunya sendiri, dan hal paling ga wajar adalah gue baca buku sambil ketawa – tawa karena buku novel yang gue baca ngakak abis

Gue baca bab tentang “bakar aja keteknya” disana di ceritakan kisah si penulis dan sopir nya. si penulis ga tahan dengan bau badan yang di hinggapi oleh sopirnya lalu dia itu tidak tega untuk memberitahukan tentang bau badan si sopir itu, dan akhir nya si penulis memberitahukan si sopir tentang bau badannya itu.

Setelah gue selesai baca bab itu gue kasih ke temen gue gilang suapaya gue gak gila sendiri ketawa- tawa baca novel itu dengan niat berbagi kegilaan dan penghayatan kesenangan membaca novel komedi.

Saat itu temen gue vandy lagi main komputer kesayangan gue, dan beberapa menit gue deket vandy tercium aroma semerbak seperti tong sampah yang menyengat hidung gue, dan suatu bencana buat paru – paru gue harus menghirup bau itu.

Gue endus – endus itu bau dari mana persaan kamar gue ga ada tempat sampah, dan ternyata setelah gue selediki itu adalah bau badan si vandy,

“buset bau aneh menyengat indung gue dan menghajar paru – paru gue”
Gue nga berani bilang langsung sama si vandy karena dia orangnya gampang kesinggung. bisa – bisa gua di gorok sama si vandy ato di seruduk ama dia karena di galing mirip domba hahaha. Gue terus menahan buat bilang kalo si vandy itu bau badan, kayak nya dia membpunyai masalah dengan keteknya.. karena gue pernah mempunyai masalah seperti itu dan gue membeli perkakas untuk menghilangkannya. wah gue ga tahan sama keteknya yang mengeluarkan gas beracun.

Disaat gue binggung mau bilang ato nga sama si vandy, lalu gue tinggalin dan dia minjem buku yang gue habis di baca tadi dan kebetulan dia baca bab yang pas sama yang gue alami sekarang yaitu “Bakar aja keteknya” lalu gue mengutip dari bab itu dan berteriak “Nov kalau bunga bangke itu bau harus digimanain? kayaknya bagus deh kalo dibakar” gue berharap dia baca pas bagian itu dan sadar akan bau keteknya itu.

Gue terdiam dia nga nyaut, dan ternyata gue tunggu beberapa menit dia langsung ngomel ” lo ngehina gue, gue bau?” gue bilang jujur aja “iya lo tuh bau kayak bunga bangke ketek lo bau, ketek lo harus di bakar hahah” dia marah – marah sama gue, dan akhrnya dia melanjutkan baca
dan gue menyingung lagi “kalo gue jadi pacar lo gue mau kasih kado deodaran buat lo”. si vandy makin marah sama gue dan gue terus meyakinkan dia terhadap bau tubuhnya itu, “kalo lo cium sendiri bau tubuh lo ga akan kerasa, ketimbang gue yang nyium bau tubuh lo yang bau itu kasian paru – paru gue kalo deket lo haha” lalu temen gue gilang bilang juga “iya nov kalo lo itu bau” hahaha semakin jelas kalo dia itu bau…, lalu gue menyarankan dan teriak “Deodoran” pake “Deodoran” dan tersinggung dan gue terus meyakinkan dia agar pake deodran “Coba lo cium bau ketek lo, COba pacar lo nyium ketek lo pasti udah setengah vingsan hahah” dan akhirnya dia menyadari nya dan memutuskan berniat untuk membeli deodoran setelah pulang dari rumah gue

Deodoran merupakan salah satu alat perang untuk melawan bau tubuh yang menyengat. dan semoga besok dia pake deodran dan kalo ketemu orang lain tidak mrasakan hal sama yang gue rasain tentang bau tubuh yang menyengat hidung.

Pesan : Berkatalah jujur walau menyakitkan untuk kebaikan orang lain

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: